ZEISS ZX1 – Kamera Full Frame Tanpa Bingkai dengan Lensa 35mm & Built-in Lightroom

 

 

ZEISS baru saja mengumumkan ZEISS ZX1, kamera full frame baru mereka, menampilkan sensor yang dikembangkan di rumah, lensa fixed F2.0 35mm, rekaman 4k 30p ke internal 512GB SSD dan pengeditan foto pada kamera melalui Lightroom Mobile internal. 

ZEISS terkenal di kalangan fotografer dan juga sinematografer untuk memproduksi kaca premium, yang memiliki ketajaman yang luar biasa, sedikit distorsi dan beberapa mengklaim “pop” tertentu yang tak dapat dijelaskan. Namun selain beberapa kolaborasi pada lensa smartphone dengan perusahaan tertentu yang dikenal sebagai Nokia pada masa itu, mereka belum benar-benar membuat kamera digital. Dan bahkan di dunia film, kamera terakhir mereka adalah ZEISS Ikon, kamera pengintai M-Mount yang diperkenalkan pada tahun 2004.

Kembali pada 2018, mereka hanya memperkenalkan kamera yang mengikuti konsep nekatnya sendiri. ZEISS ZX1 adalah pengintai digital modern dengan sensor 37,4 MP full frame yang dikembangkan sendiri oleh ZEISS. Lensa tetap di atasnya adalah ZEISS Distagon 35mm F2.0, dengan lapisan ZEISS ’T *. Itu memang memiliki AF, tetapi aperture manual, yang juga dapat diatur untuk otomatis pada lensa itu sendiri, mirip dengan bagaimana FUJIFILM menangani ini di kamera mereka. Hal yang sama berlaku untuk panggilan cepat ISO dan kecepatan rana di atas kamera.

Desain Kamera

Apa yang mengejutkan Anda tentang kamera ini adalah bahwa ZEISS jelas berusaha memotong semua yang tidak perlu. Tubuh, yang beratnya hanya sekitar 800g termasuk baterai, tampak seperti cangkang gaya unibody, dengan hanya tonjolan ramping untuk pegangan. Tombol rana, ISO dial dan kecepatan rana panggil adalah satu-satunya kontrol di atas kamera. Bagian belakang hanya minimalis, menampung hanya 4,3 inci 338 ppi LCD, 0,7 inci OLED viewfinder (boasting resolusi 1080p), satu tombol dan dial diopter. Itu dia. Di sisi fotografi tampaknya sangat bergantung pada fotografi jalanan, yang bertujuan untuk menjadi kamera sudut lebar serba. ISO pergi dari 80-51.200, kecepatan rana naik ke 1 / 8000s menggunakan rana daun dekat-diam. Lensa memfokus hingga jarak pemfokusan minimum 30cm / 1 ft. Dan berkisar dari F2.0 yang terbuka lebar hingga F22 benar-benar berhenti. ZEISS ZX1 memotret hingga 3 fps secara terus menerus, meskipun tidak ada kata pada apakah ada fase mendeteksi autofocus. Ada sepatu panas yang mendukung protokol flash Sigma.

Fitur video

Spesifikasi teknis pada titik ini tidak terlalu spesifik tentang fitur video. ZEISS ZX1 dapat merekam 4k UHD hingga 30p dan 1080p hingga 60p. Ada batas waktu rekaman 15 menit per klip. Apakah codec adalah H.264, H.265 atau sesuatu yang lain belum ditentukan.

Di situlah kami meninggalkan wilayah umum. ZEISS ZX1 tidak menggunakan kartu SD, atau kartu lain dalam hal ini, tetapi bergantung pada penyimpanan flash internal 512GB. Menurut ZEISS ini cukup untuk hingga 6800 gambar RAW full-res, 50000 JPGs atau 20 jam video. Rekaman cuplikan kemudian dapat diturunkan ke penyimpanan eksternal melalui USB-C, menggunakan protokol USB 3.1, atau dicadangkan melalui WiFi yang ada di dalamnya. NFC dan Bluetooth juga onboard, untuk memfasilitasi koneksi yang lebih mudah ke perangkat lain, misalnya untuk geo-tagging atau remote control. ZX1 memiliki mikrofon dan speaker built-in dan tampaknya dapat menyesuaikan koneksi USB-C ke jack HDMI, headphone atau mikrofon. Kamera tampaknya memiliki sistem operasi berfitur lengkap, dapat terhubung ke layanan cloud seperti Dropbox atau bahkan mengirim email.

Namun, yang paling menakjubkan adalah dimasukkannya Adobe Lightroom ke dalam kamera, memungkinkan pengeditan fitur cukup lengkap melalui layar sentuh belakang, dan segera mengupload ke media sosial. Ini juga membuat memulai proses pengeditan menjadi mungkin, dan melanjutkannya nanti pada laptop atau komputer desktop Anda yang lengkap Untuk siapa kamera ini? Meskipun materi pemasaran ZEISS tampaknya berfokus pada fotografi jalanan, kamera jenis ini dapat menarik berbagai penembak. Jika tidak ada yang lain berfungsi sebagai pengingat apa yang mungkin hari ini, baik dalam perangkat lunak kamera, maupun desain yang benar-benar fokus pada pemotretan tanpa gangguan. Mungkin beberapa produsen lain akan mengambil petunjuk dan berhenti memberi kami menu tab beberapa waktu segera. Ini sudah 2018.

Disadur dari : https://www.cinema5d.com/zeiss-zx1-camera-introduced-full-frame-mirrorless-with-fixed-35mm-lens-lightroom-built-in/